PLTU di Bangun, Hidup Masyarakat Kecil Terancam

0
298

Purwokerto – Cahunsoed.com, Sabtu, (30/5), Belasan mahasiswa yang tergabung dalam Greenpeace Purwokerto menggelar aksi di Pasar Wage bertepatan dengan globalactionday pagi tadi. Aksi ini merupakan solidaritas untuk masyarakat yang berada di daerah pembangunan PLTU Batang. Koordinator Greenpeace Purwokerto, Elok F. Mutia, mengatakan pembangunan PLTU Batang sangat berbahaya.

“Sampai hari ini masyarakat Batang khususnya daerah pesisir terus melakukan perlawanan. Pasalnya dampak dari PLTU menjadi ancaman bagi kelangsungan hidup para nelayan dan petani disana,” kata Mutia.

Ia juga mengatakan, kebutuhan listrik yang terus bertambah ini memerlukan pembangunan pembangkit listrik. Pembangunan tersebut membutuhkan pembebasan lahan yang mengorbankan rakyat kecil seperti  PLTU Batang.

 

“Seharusnya pemerintah sadar dan berfikir untuk menggunakan energi yang terbarukan seperti kincir angin dan solar panel. Jadi tidak perlu melakukan pembangunan yang merusak alam dan mengancam hidup masyarakat,” kata Mutia.

 

Rohiban, salah satu masyarakat Batang yang ikut aksi, mengaku seringkali mendapat perlakuan intimidatif dari pihak aparat selama melakukan perlawanan.”Sudah empat tahun kami melakukan perlawanan dan tidak jarang kita mendapat kekerasan dari pihak aparat. membangun PLTU sama saja mengancam kelangsungan hidup kita, terlebih saya sebagai nelayan. ” kata Rohiban.

Purwokerto menjadi satu dari 7 kota di Indonesia yang melakukan aksi solidaritas peringatan hari global yang di adakan di seluruh negara. (JAL/FHR)

SHARE
Previous articleBEM Tidak Merangkul Mahasiswa
Next articleMengangkat Kembali Pemikiran Soemitro Djojohadikoesoemo
Cahunsoed.com adalah Portal Berita Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) SOLIDARITAS Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed), Purwokerto yang menyajikan berita dan kejadian-kejadian seputar dunia kampus, pendidikan, pemuda, kreativitas, serta berita seputar Banyumas. Selain itu, kami senantiasa menjadi “watch dog” atau kontrol kuasa atas kebijakan-kebijakan kampus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here