Lingkungan Kampus Berpotensi Terjadi Korupsi

0
8

            Purwokerto – Cahunsoed.com, 
Minggu (8/12), Lingkungan kampus berpotensi besar terjadi korupsi, begitu yang disampaikan oleh Jaksa Kejaksaan Negeri Purwokerto, Hartana, SH dalam Diskusi Publik ‘Revitalisasi Mahasiswa Anti Korupsi’ yang digelar Jaringan Mahasiswa Anti Korupsi (JAMAK) Purwokerto, di Gedung Justisia 3 Fakultas Hukum Unsoed, Minggu (8/12). 
          Ia pun menyarankan agar mahasiswa menjadi bagian yang mengawasi kegiatan apapun di kampus. “Mahasiswa harus belajar dan menanggulangi korupsi yang terjadi di kampus,” tambahnya.

Hal ini, dikarenakan sebagian besar kegiatan yang dilakukan di dalam kampus bersifat administratif. “Administrasi yang tidak tertib adalah awal munculnya korupsi,” kata Dr. Hibnu Nugroho, SH., MH, salah satu pembicara. 

“Korupsi di Indonesia sudah menjadi budaya, dari ketua RT sampai Presiden,” ungkap Kurniawan Tri Wibowo, SH, salah satu pembicara dari Lembaga Bantuan Hukum (LBH). Budaya ini menurutnya terbentuk karena munculnya budaya transaksional seperti “Wani Piro” dan “Bisa Diatur.”

“Peran mahasiswa ada dua yaitu mempertahankan budaya anti korupsi dan konsistensi hukum,” tegas Kurniawan. Ia juga mengajak mahasiswa untuk mulai lebih berani dan tegas mengatakan benar itu benar, salah itu salah, dari semenjak mahasiswa sampai lulus nanti. “Acaranya Bagus, menarik, bikin kita lebih tau cara pencegahan korupsi sebagai mahasiswa,” kata Anike Putri salah satu peserta. (alx)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here